Sastra Jiwa

๐ŸŒบMUQADDIMAH TAFSIR BAGIAN II๐ŸŒบ

Selasa: kajian tafsir

Menafsirkan Al Qurโ€™an dengan pendapat para sahabat

Mengapa? Karena mereka generasi terbaik yang hidup pada masa Rasulullah, mengetahui dan belajar langsung dari Beliau, mereka juga paling sedikit terdapat perbedaan ( ikhtilafat), ilmu mereka lurus dan dalam, hati mereka bersih, adil dan selamat dari pengaruh hawa nafsu, sehingga penafsiran mereka lebih utama sepeninggal Rasulullah Shallallahu alaihi wa Sallam.
Contoh dalam bersuci:

Firman Allah:

ูˆูŽุฅูู†ู’ ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ู…ูŽุฑู’ุถูŽู‰ ุฃูŽูˆู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุณูŽููŽุฑู ุฃูŽูˆู’ ุฌูŽุงุกูŽ ุฃูŽุญูŽุฏูŒ ู…ูู†ู’ูƒูู…ู’ ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุบูŽุงุฆูุทู ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽุงู…ูŽุณู’ุชูู…ู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกูŽ
โ€œ Adapun jika kalian sakit,atau dalam perjalanan atau setelah buang hajat atau telah menyentuh wanita.. ( QS. An Nisa:43)

Ibnu Abbas Radhiyallahu Anhu menafsirkan firman Allah: ุฃูŽูˆู’ ู„ูŽุงู…ูŽุณู’ุชูู…ู ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกูŽ
Mulamasah ( menyentuh wanita ) bermakna jimaโ€™ ( berhubungan suami istri ) yang mewajibkan bersuci ( Ibnu Abi Syaibah,1/192) ( Abdur Razaq fi Musanifihi, 1/134)

Menafsirkan Al Qurโ€™an dengan pendapat para tabiin

Karena mereka generasi terbaik setelah sahabat, mereka mengetahui dan mengalami masa kemuliaan bersama para sahabat sehingga pendapat tabiin lebih utama diterima dari yang lain pasca sahabat.

Syaikhul islam Ibnu Taimiyah berkata:

ู…ู† ุนุฏู„ ุนู† ู…ุฐุงู‡ุจ ุงู„ุตุญุงุจุฉ ูˆ ุงู„ุชุงุจุนูŠู† ูˆุชูุณูŠุฑู‡ู… ุฅู„ู‰ ู…ุงูŠุฎุงู„ู ูƒุงู† ู…ุฎุทุฃ ููŠ ุฐู„ูƒ ุจู„ ู…ุจุชุฏุนุง ูˆุฅู† ูƒุงู† ู…ุฌุชู‡ุฏุง ู…ุบููˆุฑุง ู„ู‡ ุฎุทุคู‡

Barang siapa yang meninggalkan madzhab para sahabat dan tabiโ€™in dalam penafsiran, lalu beralih kepada penafsiran yang berbeda maka ia telah melakukan kesalahan bahkan bidโ€™ah, jika ia seorang mujtahid maka kesalahannya itu akan diampunaโ€ ( Majmuโ€™ Fatawa, 13/362)

Menafsirkan Al Qurโ€™an dengan Bahasa Arab
Karena Al Quran diturunkan dalam Bahasa Arab, maka penafsiran yang sesuai adalah dengan merujuk kepada bahasa Arab.

Firman Allah:

ุฅูู†ู‘ูŽุง ุฌูŽุนูŽู„ู’ู†ูŽุงู‡ู ู‚ูุฑู’ุขู†ู‹ุง ุนูŽุฑูŽุจููŠู‘ู‹ุง ู„ูŽุนูŽู„ู‘ูŽูƒูู…ู’ ุชูŽุนู’ู‚ูู„ููˆู†

โ€œSesungguhnya Kami menjadikan Al Qurโ€™an dalam Bahasa Arab agar kalian mengertiโ€. ( QS. Az Zukhruf:3 )

Jika terdapat perbedaan makna secara bahasa ( lughawi ) dan makna secara Syarโ€™i ( istilah), maka yang diambil adalah makna syarโ€™i karena Al Qurโ€™an diturunkan untuk menjelaskan syariat bukan untuk menjelaskan bahasa. (Syekh Utsaimin, Ushul fi Tafsir, 27 )

Contoh makna syarโ€™i didahulukan:

ูˆูŽู„ูŽุง ุชูุตูŽู„ู‘ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽุญูŽุฏู ู…ูู†ู’ู‡ูู…ู’ ู…ูŽุงุชูŽ ุฃูŽุจูŽุฏู‹ุง ูˆูŽู„ูŽุง ุชูŽู‚ูู…ู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ู‚ูŽุจู’ุฑูู‡ู
โ€œ Dan janganlah engkau (Muhammad) melaksanakan shalat untuk seseorang yang mati diantara mereka ( orang-orang munafik).. ( QS. At Taubah:83)

Secara bahasa shalat bermakna doa, sedangkan makna syarโ€™ishalat disini adalah menyolatkan gembong munafik Madinah yaitu Abdullah Bin Ubay. Makna syarโ€™i dalam ayat ini didahulukan dari pada makna secara bahasa.
Namun ada kalanya makna secara bahasa Arab didahulukan dari makna secara syarโ€™i
Contoh:

ุฎูุฐู’ ู…ูู†ู’ ุฃูŽู…ู’ูˆูŽุงู„ูู‡ูู…ู’ ุตูŽุฏูŽู‚ูŽุฉู‹ ุชูุทูŽู‡ู‘ูุฑูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุชูุฒูŽูƒู‘ููŠู‡ูู…ู’ ุจูู‡ูŽุง ูˆูŽุตูŽู„ู‘ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ูู…ู’ ุฅูู†ู‘ูŽ ุตูŽู„ูŽุงุชูŽูƒูŽ ุณูŽูƒูŽู†ูŒ ู„ูŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุณูŽู…ููŠุนูŒ ุนูŽู„ููŠู…ูŒ

Ambillah Zakat dari harta mereka guna membersihkan dan mensucikan mereka dan berdoalah untuk mereka sesungguhnya doamu itu menumbuhkan ketentraman jiwa bagi mereka, Allah Maha Mendengar dan Maha Mengetahui ( QS. At Taubah:103 )
Makna shalat disini adalah doa. Sesuai dengan hadits yang bersumber dari Abu Aufa diriwayatkan oleh Imam Muslim bahwa sanya Rasulullah bersabda,โ€
ูƒุงู† ุงู„ู†ุจูŠ ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฅุฐุง ุฃุชูŠ ุจุตุฏู‚ุฉ ู‚ูˆู… ุตู„ ุนู„ูŠู‡ู… . ูุฃุชุงู‡ ุฃุจูŠ ุจุตุฏู‚ุฉ ูู‚ุงู„: ุงู„ู„ู‡ู… ุตู„ ุนู„ู‰ ุงู„ ุฃุจูŠ ุฃูˆูู‰

โ€œNabi Muhammad Shalallahu Alaihi wasallam jika menerima orang yang membayar zakat Beliau mendoakan mereka, lalu datanglah ayahku membayar zakat, maka Nabi Berdoa,โ€ Ya Allah berilah kesejahteraan kepada keluarga Abu Aufa. (HR.Muslim,1078, Bukhari, 1497, 4166)

Ahli Tafsir (al mufassirun) Dari Kalangan Sahabat
As Suyuthi mengatakan bahwa ahli tafsir dikalangan sahabat adalah Khulafaur Rasyidin ( Abu Bakar, Umar bin Khattab, Utsman Bin Affan dan Ali Bin Abi Thalib), namun riwayat dari mereka tergolong sedikit, kecuali Ali bin abi Thalib. Karena sedikitnya penulisan tafsir, dan mayoritas para sahabat adalah orang-orang yang memahami Al Qurโ€™an.

Diantara ahli tafsir yang terkenal dikalangan sahabat adalah:

๐Ÿ‘‰Ali bin Abi Thalib

Ali bin Abi Thalib adalah anak paman Nabi, Abu Thalib, sekaligus menantu, karena menikah dengan Fatimah binti Muhammad. Ali masuk islam saat masih belia termasuk dalam golongan assabiqunal awwalun, lahir tahun ke 10 sebelum kenabian, beliau dipanggil sebagai Abul Hasan dan Abu Thurab. Terkenal dengan kecerdasan dan kekuatan hafalannya serta keberaniannya, sehingga Umar pun kagum terhadap kecerdasan Ali. Para Ulama Nahwu mengibaratkan aka nada permasalahan nahwu jika Abul Hasan ( Ali bin Abi Thalib ) tidak hadir di majelis.

Ali bin Abi Thalib berkata:

ุณู„ูˆู†ูŠ ุณู„ูˆู†ูŠ ุณู„ูˆู†ูŠ ุนู† ูƒุชุงุจ ุงู„ู„ู‡ ุชุนุงู„ู‰ ููˆ ุงู„ู„ู‡ ู…ุง ู…ู† ุฃูŠุฉ ุฅู„ุฃ ูˆุฃู†ุง ุฃุนู„ู… ุฃู†ุฒู„ุช ุจู„ูŠู„ ูˆู†ู‡ุงุฑ

Bertanyalah kepadaku, Bertanyalah kepadaku, Bertanyalah kepadaku tentang Kitabullah, Demi Alllah tak satupun ayat yang Allah turunkan di siang maupun malam. melainkan aku mengetahuinya.โ€ ( Ushulun fi Tafsir,34)

๐Ÿ‘‰ Abdullah bin Masโ€™ud

Beliau termasuk yang awal dalam keislaman, Rasulullah pernah berkata kepadanya,โ€
ุฅู†ูƒ ู„ุบู„ุงู… ู…ุนู„ู…, (engkau adalah anak yang pandai)โ€ (HR. Ahmad, 1/379)
Rasulullah juga pernah bersabda,โ€ Barangsiapa yang ingin mempelajari Al Qurโ€™an seperti kondisi diturunkan, maka belajarlah dari Ibnu Ummi โ€˜Abd (Abdullah Bin Masโ€™ud ) ( HR. Ibnu Majah,139)

Beliau berkata,โ€ Demi Allah yang tiada sesembahan selain-Nya, Tidaklah satu ayatpun yang diturunkan Allah melainkan aku mengetahui dimana dan kepada siapa turunnya, jika ada orang yang lebih mengetahui dariku tentang Al Qurโ€™an meski harus mengendarai unta, aku akan kesanaโ€. ( HR.Bukhari, 5002, Muslim, 2463)

๐Ÿ‘‰ Abdullah bin Abbas

Beliau adalah anak paman Rasulullah, Abbas bin Abdul Muthalib. Terkenal dengan sebutan Turjumanul Qurโ€™an ( Penafsir Al Qurโ€™an ).

Rasulullah pernah mendoakan Abdullah bin Abbas seperti diriwayatkan oleh Imam Ahmad dalam musnadnya:

ุฑูˆู‰ ุงู„ุฅู…ุงู… ุฃุญู…ุฏ ููŠ ู…ุณู†ุฏู‡ ู…ูู† ุญูŽุฏููŠุซู ุงุจู†ู ุนูŽุจู‘ูŽุงุณู ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ู ุนู†ู‡ู…ุง: ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ูˆูŽุถูŽุนูŽ ูŠูŽุฏูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ูƒูŽุชููููŠ ุฃูŽูˆู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูŽู†ู’ูƒูุจููŠุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ู‚ูŽุงู„ูŽ: “ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูู…ู‘ูŽ ููŽู‚ู‘ูู‡ู’ู‡ู ูููŠ ุงู„ุฏู‘ููŠู†ูุŒ ูˆูŽุนูŽู„ู‘ูู…ู’ู‡ู ุงู„ุชู‘ูŽุฃู’ูˆููŠู„

Imam Ahmad meriwayatkan dari hadits Abdullah bin Abbas radhiyallahu anhuma, Rasulullah meletakkan tangan di pundak atau dibahuku, lalu berdoa,โ€ Ya Allah berilah ia kepahaman didalam agama dan ajarkan ia taโ€™wil ( tafsir )โ€. ( Ahmad,2/225, no.2397 )

Kecerdasan Abdullah bin Abbas juga diriwayatkan oleh Imam Al Bukhari:

ุฑูˆู‰ ุงู„ุจุฎุงุฑูŠ ููŠ ุตุญูŠุญู‡ ู…ูู† ุญูŽุฏููŠุซู ุงุจู†ู ุนูŽุจู‘ูŽุงุณู ุฑุถูŠ ุงู„ู„ู‡ู ุนู†ู‡ู…ุง ู‚ูŽุงู„ูŽ: “ูƒูŽุงู†ูŽ ุนูู…ูŽุฑู ูŠูุฏู’ุฎูู„ูู†ููŠ ู…ูŽุนูŽ ุฃูŽุดู’ูŠูŽุงุฎู ุจูŽุฏู’ุฑูุŒ ููŽูƒูŽุฃูŽู†ู‘ูŽ ุจูŽุนู’ุถูŽู‡ูู…ู’ ูˆูŽุฌูŽุฏูŽ ูููŠ ู†ูŽูู’ุณูู‡ูุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ: ู„ูู…ูŽ ุชูุฏู’ุฎูู„ู ู‡ูŽุฐูŽุง ู…ูŽุนูŽู†ูŽุง ูˆูŽู„ูŽู†ูŽุง ุฃูŽุจู’ู†ูŽุงุกูŒ ู…ูุซู’ู„ูู‡ูุŸ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุนูู…ูŽุฑู: ุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ู…ูŽู†ู’ ู‚ูŽุฏู’ ุนูŽู„ูู…ู’ุชูู…ู’ุŒ ููŽุฏูŽุนูŽุงู‡ู ุฐูŽุงุชูŽ ูŠูŽูˆู’ู…ูุŒ ููŽุฃูŽุฏู’ุฎูŽู„ูŽู‡ู ู…ูŽุนูŽู‡ูู…ู’ุŒ ููŽู…ูŽุง ุฑูุฆููŠุชู ุฃูŽู†ู‘ูŽู‡ู ุฏูŽุนูŽุงู†ููŠ ูŠูŽูˆู’ู…ูŽุฆูุฐู ุฅูู„ู‘ูŽุง ู„ููŠูุฑููŠูŽู‡ูู…ู’ุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ู…ูŽุง ุชูŽู‚ููˆู„ููˆู†ูŽ ูููŠ ู‚ูŽูˆู’ู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุชูŽุนูŽุงู„ูŽู‰: ๏ดฟ ุฅูุฐูŽุง ุฌูŽุงุก ู†ูŽุตู’ุฑู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ููŽุชู’ุญ ๏ดพ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุจูŽุนู’ุถูู‡ูู…ู’: ุฃูู…ูุฑู’ู†ูŽุง ุฃูŽู†ู’ ู†ูŽุญู’ู…ูŽุฏูŽ ุงู„ู„ู‡ูŽ ูˆูŽู†ูŽุณู’ุชูŽุบู’ููุฑูŽู‡ู ุฅูุฐูŽุง ู†ูุตูุฑู’ู†ูŽุง ูˆูŽููุชูุญูŽ ุนูŽู„ูŽูŠู’ู†ูŽุงุŒ ูˆูŽุณูŽูƒูŽุชูŽ ุจูŽุนู’ุถูู‡ูู…ู’ ููŽู„ูŽู…ู’ ูŠูŽู‚ูู„ู’ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุงุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ู„ููŠ: ุฃูŽูƒูŽุฐูŽุงูƒูŽ ุชูŽู‚ููˆู„ู ูŠูŽุง ุงุจู’ู†ูŽ ุนูŽุจู‘ูŽุงุณูุŸ ููŽู‚ูู„ู’ุชู: ู„ูŽุงุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ููŽู…ูŽุง ุชูŽู‚ููˆู„ูุŸ ู‚ูู„ู’ุชู: ู‡ููˆูŽ ุฃูŽุฌูŽู„ู ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‡ู ุตู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ู ุนู„ูŠู‡ ูˆุณู„ู… ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ูŽู‡ู ู„ูŽู‡ูุŒ ู‚ูŽุงู„ูŽ: ๏ดฟ ุฅูุฐูŽุง ุฌูŽุงุก ู†ูŽุตู’ุฑู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ููŽุชู’ุญ ๏ดพุŒ ูˆูŽุฐูŽู„ููƒูŽ ุนูŽู„ูŽุงู…ูŽุฉู ุฃูŽุฌูŽู„ููƒูŽุŒ ๏ดฟ ููŽุณูŽุจู‘ูุญู’ ุจูุญูŽู…ู’ุฏู ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ูˆูŽุงุณู’ุชูŽุบู’ููุฑู’ู‡ู ุฅูู†ู‘ูŽู‡ู ูƒูŽุงู†ูŽ ุชูŽูˆู‘ูŽุงุจู‹ุง ๏ดพุŒ ููŽู‚ูŽุงู„ูŽ ุนูู…ูŽุฑู: ู…ูŽุง ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู ู…ูู†ู’ู‡ูŽุง ุฅูู„ู‘ูŽุง ู…ูŽุง ุชูŽู‚ููˆู„ู.

Al Bukhari meriwayatkan dalam kitab Sahihnya dari hadits Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma, ia berkata,โ€ Umar bin Khattab mengikutkanku bersama Ahli Badr, seolah-olah sebagian dari mereka ada yang sesuatu dalam dirinya, dan berkata,โ€ Mengapa engkau ( Umar ) mengikutkan anak ini bersama kami?, kamipun memiliki anak-anak seusianyaโ€. Umar menjawab,โ€ Dia seperti yang sudah kalian tahuโ€. Pada suatu hari Umar mengajaknya dan mengikutkan bersama mereka, hanya sekedar memperkenalkan Ibnu Abbas dihadapan Ahli Badr. Lalu Umar bertanya,โ€ Bagaimana pendapat kalian tentang firman Allah:

๏ดฟ ุฅูุฐูŽุง ุฌูŽุงุก ู†ูŽุตู’ุฑู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽุงู„ู’ููŽุชู’ุญ ๏ดพ โ€œ
Apabila datang pertolongan Allah dan kemenanganโ€. (QS. An Nasr:1)

Mereka menjawab,โ€ Kita diperintahkan untuk memuji Allah dan memohon ampunan jika kita memperoleh kemenangan, sebagian sahabat lagi terdiam tak berkata. Lalu Umar bertanya kepadaku,โ€Apakah pendapatmu seperti mereka wahai Ibnu Abbas?, Aku berkata, โ€œTidak! Itu adalah ajalnya Rasulullah yang Allah beritahukan kepadanya. Ia (Ibnu Abbas) menafsirkan/penaklukan Makkah. Itu adalah suatu tanda tentang ajalmu (hai Muhammad) karena itu bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan istighfarlah (mohon ampun) kepada-Nya. Sungguh ia adalah Penerima Taubat”. Umar berkata: “Demi Allah, saya tidak mengetahui kandungannya sebelum engkau jelaskan”. ( Sahih Bukhari: 4970)

๐Ÿ“—Ahli tafsir (al mufassirun) Dari Kalangan Tabiโ€™in

โœ”Penduduk Mekkah: mereka adalah murid-murid dari Ibnu Abbas yaitu: Mujahid, Ikrimah dan Athaโ€™ bin Abi Rabbah

โœ”Penduduk Madinah: mereka adalah murid-murid dari Ubay bin Kaโ€™ab yaitu: Zaid bin Aslam, Abu al Aliyah, Muhammad bin Kaโ€™ab al Qurdzi.

โœ”Penduduk Kuffah: mereka adalah murid dari Ibnu Masโ€™ud yaitu: Qatadah, Al Qamah dan Asy Syaโ€™bi.

Sejarah Ulama-Ulama Tafsir dan Kitab-kitabnya ( bersambung )

๐Ÿ”ท๐Ÿ”ถ๐Ÿ”ท๐Ÿ”ถ

Ust. Fauzan Sugiono, Lc

๐ŸŒฟ Dipersembahkan oleh GRUP WA MANTAP- MAJELIS NGAJI TAPOS, DEPOK๐ŸŒฟ

Sebarkan!! Raih pahala

Sastra Jiwa

Da’wah dan Harakah (bag 3)

Da’wah dan Harakah

๐ŸŒท๐ŸŒดFiqhud Da’wah (bag. 3) ๐ŸŒด๐ŸŒท

๐Ÿ“– Qawaaโ€™idud Daโ€™wah (Kaidah-Kaidah Daโ€™wah)

Berikut ini adalah kaidah-kaidah yang mesti diperhatikan oleh para daโ€™i agar tidak salah dalam melangkah.

1โƒฃย ย ย ย ย ย Al Qudwah qabla Ad Daโ€™wah (Memberikan keteladanan sebelum mengajak)

Yaitu hendaknya para daโ€™i memperhatikan dirinya dulu sebelum orang lain. Berupa perbaikan tauhidnya, akhlaknya, ruhiyahnya, penampilannya, tutur katanya, dan tentunya pemahamannya. Sebab seorang daโ€™i adalah โ€œmodelโ€ di tengah masyarakatnya, mau tidak mau dia mesti siap menjadi teladan bagi yang lainnya. Dan, tidak mungkin diteladani kecuali yang memang pantas untuk itu.

Allahย ๏ทปย  berfirman:

ุฃูŽุชูŽุฃู’ู…ูุฑููˆู†ูŽย ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณูŽย ุจูุงู„ู’ุจูุฑู‘ูย ูˆูŽุชูŽู†ู’ุณูŽูˆู’ู†ูŽย ุฃูŽู†ู’ููุณูŽูƒูู…ู’ย ูˆูŽุฃูŽู†ู’ุชูู…ู’ย ุชูŽุชู’ู„ููˆู†ูŽย ุงู„ู’ูƒูุชูŽุงุจูŽุฃูŽููŽู„ูŽุงย ุชูŽุนู’ู‚ูู„ููˆู†ูŽ

Mengapa kamu suruh orang lain (mengerjakan) kebaikan, sedang kamu melupakan dirimu sendiri, Padahal kamu membaca Al kitab? Maka tidaklah kamu berpikir?ย (QS. Al Baqarah: 44)

2โƒฃย ย ย ย ย ย ย Al โ€˜Ilmu qabla Al โ€˜Amal

Yaitu hendaknya para daโ€™i perhatian betul pada perkara ini. Sebab amal tanpa ilmu potensi merusaknya lebih besar. Amal yang didasari kebodohan dampak penyimpangannya begitu terbuka lebar. Oleh karenanya Allahย ๏ทปย berfirman โ€œfaโ€™lam annahu laa ilaaha illallaah โ€“ maka ketahuilah bahwaย  tidak ada Ilah kecuali Dia.โ€ (QS.Muhammad: 19). ย Allahย ๏ทปย mendahulukan ilmu sebelum menegaskan ketuhanan diriNya. Ayat ini dijadikan pembuka oleh Imam Al Bukhari dalam kitabย Shahih-nya, pada Bab: Al โ€˜Ilmu qablal Qauli wal โ€˜Amal โ€“ Ilmu Sebelum Perkataan dan Perbuatan. Sebab tidaklah shahih sebuah perkataan dan amal kecuali berdasarkan ilmu.

Dalam ayat yang lain:

ู‚ู„ ู‡ุฐู‡ ุณุจูŠู„ูŠ ุฃุฏุนูˆ ุฅู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุนู„ู‰ ุจุตูŠุฑุฉ ุฃู†ุง ูˆู…ู† ุงุชุจุนู†ูŠ ูˆุณุจุญุงู† ุงู„ู„ู‡ ูˆู…ุง ุฃู†ุง ู…ู† ุงู„ู…ุดุฑูƒูŠู†

Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan bashirah, Maha suci Allah, dan aku tiada Termasuk orang-orang yang musyrik”. (QS. Yusuf: 108)

Apakah Bashirah dalam ayat ini? Imam Asy Syaukaniย Rahimahullahย menjelaskan:

ุฃูŽูŠู’ ุนูŽู„ูŽู‰ ุญูุฌู‘ูŽุฉู ูˆูŽุงุถูุญูŽุฉูุŒ ูˆูŽุงู„ู’ุจูŽุตููŠุฑูŽุฉู: ุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑูููŽุฉู ุงู„ู‘ูŽุชููŠ ูŠูŽุชูŽู…ูŽูŠู‘ูŽุฒู ุจูู‡ูŽุง ุงู„ู’ุญูŽู‚ู‘ู ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ุจูŽุงุทูู„ู

Yaitu di atas hujjah yang nyata, โ€œAl Bashirahโ€ yaitu pengetahuan yang dengannya dapat membedakan antara Al Haq dan Al Bathil.โ€ย (Fathul Qadir, 3/71)

Imam Al Hasan Al Bashriย Rahimahullahย berkata:

ุงู„ู’ุนูŽุงู…ูู„ ุนู„ู‰ ุบูŠุฑ ุนู„ู… ูƒุงู„ุณุงู„ูƒ ุนู„ู‰ ุบูŠุฑ ุทูŽุฑููŠู‚ ูˆูŽุงู„ู’ุนูŽุงู…ูู„ ุนู„ู‰ ุบูŠุฑ ุนู„ู… ู…ูŽุง ูŠูู’ุณุฏ ุงูƒุซุฑ ู…ูู…ู‘ูŽุง ูŠุตู„ุญ ููŽุงุทู’ู„ูุจููˆุง ุงู„ู„ู… ุทู„ุจุง ู„ูŽุง ุชุถุฑูˆุง ุจูุงู„ู’ุนุจูŽุงุฏูŽุฉ ูˆุงุทู„ุจูˆุง ุงู„ู’ุนูุจูŽุงุฏูŽุฉ ุทู„ุจุง ู„ูŽุง ุชุถุฑูˆุง ุจูุงู„ู’ุนู„ู…ู ููŽุฅูู† ู‚ูˆู…ุง ุทู„ุจููˆุง ุงู„ู’ุนูุจูŽุงุฏูŽุฉ ูˆูŽุชุฑูƒููˆุง ุงู„ู’ุนู„ู… ุญู‰ ุฎูŽุฑุฌููˆุง ุจูุฃูŽุณู’ูŠูŽุงููู‡ูู…ู’ ุนู„ู‰ ุงู…ุฉ ู…ูุญูŽู…ู‘ูŽุฏ ูˆูŽู„ูŽูˆ ุทู„ุจููˆุง ุงู„ู’ุนู„ู… ู„ู… ูŠุฏู„ู‡ู… ุนู„ู‰ ู…ูŽุง ูุนู„ูˆุง

Orang yang beramal tidak ย berdasarkan ilmu bagaikan orang yang berjalan di atas jalan yang tidak benar. Orang yang beramal tanpa ilmu apa yang dirusaknya lebih banyak dibanding yang dia perbaiki, maka tuntutlah ilmu selagi dia tidak mengganggu ibadahmu, dan beribadahlah selama tidak mengganggu pencarian ilmu. Sesungguhnya ada kaum yang beribadah tapi meninggalkan ilmu akhirnya mereka memberontak dengan pedang mereka melawan umat Muhammadย ๏ทบย (maksudnya kelompok Khawarij,ย pen), seandainya mereka mau menuntut ilmu niscaya mereka tidak akan melakukan itu.ย (Dikutip oleh Imam Ibnul Qayyim,Miftah Dar As Saโ€™adah, ย 1/83)

3โƒฃย ย ย ย ย ย Al Faraaidh qabla An Nawaafil (Ajaklah kepada yang wajib sebelum kepada yang sunah)

Yaitu hendaknya para daโ€™i mengajarkan dan menganjurkan umat kepada yang wajib-wajib dahulu. Baik yang wajib untuk diketahui dan yang wajib untuk diamalkan. Bukan berarti meremehkan yang sunah, tetapi ini merupakan tuntutan syariat itu sendiri dan jalan yang ditempuh daโ€™wah Nabiย ๏ทบdan para sahabatnya. Agar umat tidak bermalas-malasan pada kewajibannya, namun dia sangat semangat dan berbangga dengan yang sunah. Ajaklah kepada shalat lima waktu sebelum rawatibnya, puasa Ramadhan sebelum senin kamisnya, berbakti kepada orang tua sebelum kepada saudaranya, dan semisalnya.

Syaikh Zakariya bin Ghulam Al Bakistani mencontohkan:

ูƒู…ุงย ู„ูˆย ุฃุฏู‰ย ูุนู„ย ู†ุงูู„ุฉย ุฅู„ู‰ย ุชุฑูƒย ูุฑูŠุถุฉย ูƒุงู„ุฐูŠย ูŠุตู„ูŠย ุจุงู„ู„ูŠู„ุทูˆูŠู„ุงู‹ย ูˆูŠู†ุงู…ย ุนู†ย ุตู„ุงุฉย ุงู„ูุฌุฑย ุŒย ูุฅู†ู‡ย ู„ุงย ูŠุดุฑุนย ู„ู‡ย ู‚ูŠุงู…ย ุงู„ู„ูŠู„ุฅุฐุงย ูƒุงู†ย ุฐู„ูƒย ุณุจุจุงย ู„ุชุฑูƒู‡ย ุตู„ุงุฉย ุงู„ูุฌุฑย ย 

Sebagaimana seandainya seorang melakukan shalat sunah yang membuat tertinggalnya shalat wajib. Seperti seorang yang shalat malam begitu lama, namun dia tertidur dari shalat subuhnya.ย (Ushul Al Fiqh โ€˜Ala Manhaj Ahlil Hadits, Hal.ย  114)

4โƒฃย ย ย ย ย Al Ushuul qabla Al Furuuโ€™ (Ajaklah kepada yang pokok dan dasar sebelum pada cabang-cabangnya)

Yaituย  hendaknya para daโ€™i mengingatkan kepada rukun Islam, rukun iman, aqidah yang benar, bahaya syirik, munafiq,ย  dan pokok-pokok lain dari agama ini. Semua ini agar lahir keyakinan dan ย cinta yang mendalam kepada agama. Sebelum dia mengaajak dan mengajarkan kepada cabang-cabangnya, seperti jamak qashar, adab makan dan minum, dan semisalnya. Semua bagian ini, Insya Allah, akan mendapatkan perhatian juga yang penting sisi dasar-dasar agama ini sudah dicover dengan baik. Sebab bagusnya yang pokok berefek pada bagusnya yang cabang. Ini jika konteksnya daโ€™wah kepada orang awam apalagi mualaf. Ada pun jika daโ€™wah kepada kaum terpelajar dan sudah punya basic agama yang cukup tentu lain lagi prioritasnya.

Contoh sederhana dalam masalah ini adalah bahwa meyakini bahwa Al Quran sebagai kalamullah (firman Allah) merupakan pokok agama, dan kafir bagi yang mengingkarinya,ย  tetapi meyakini membaca Bismillah dikeraskan atau dipelankan ketika membaca Al Fatihah adalah masalah cabangnya. Meyakinan bahwa zakat sebagai salah satu rukun Islam adalah pokok agama, dan kafir bagi yang mengingkari kewajibannya, tetapi membahas apakah ada zakat pada sayur mayur? Apakah ada zakat pada penghasilan? Ini adalah masalah cabang, yang tidak membuat kufur jika ada yang menyalahinya.

5โƒฃย ย ย ย ย ย Al Ittifaaq qabla Al Ikhtilaaf (Ajaklah kepada perkara yang disepakati sebelum mengajarkan hal-hal yang diperselisihkan)

Yaitu hendaknya para daโ€™i mengajak dan mengingatkan umat pada perkara-perkara yang disepakati oleh umat ini, dan telah menjadi aksiomatik dalam agama. Jangan lahirkan fitnah dengan menyeret mereka dalam perkara perselisihan yang para cerdik cendikia pun tidak pernah selesai dalam mendiskusikannya. Sebab, ย sikap itu lebih dekat pada perpecahan dan kotornya hati dibanding iman dan ridha kepada saudara sesama muslim.

Ajaklah umat kepada mengimani Allahย ๏ทบ, agar meyakiniNya sebagai pencipta, pemberi rizki, pengatur hidup, yang menghidupkan dan mematikan, yang berhak disembah secara haq, dan pemilik otoritas tertingga dalam tasyriโ€™ (perundang-undangan). Semua umat Islam sepakat ini, walau secara praktek di lapangan di antara mereka ada yang menyimpang dari kesepakatan ini. ย ย Jangan dulu ajak orang awam meributkan perbedaan salaf dan khalaf tentang makna โ€œwajah Allahโ€, โ€œtangan Allahโ€, โ€œAllah bersemayam di atas arsyโ€, โ€œAllah turun ke langit duniaโ€, dan semisalnya, yang justru membuat mereka bingung, bahkan akhirnya lari dari agama seperti yang terjadi di beberapa negara. Para mualaf kembali murtad lantaran sebagian daโ€™i Islam saling mengkafirkan, lalu para mualaf diseret-seret untuk larut dalam perdebatan itu.ย  Likulli maqaamin maqaal …. setiap kedudukan ada temanya masing-masing.

Contohnya lainnya, ajaklah umat kepada menjaga shalat yang lima, ajarkan kekhusyuโ€™an, tumaninah, dan semisalnya. Semua sepakat atas hal ini. Jangan dulu ajarkan mereka tentang bahwa โ€œada lebih 20 pendapat tentang jarak dibolehkannya shalat qasharโ€, atau โ€œ15 pendapat tentang batas minimal jumlah jamaah untuk sahnya shalat jumatโ€, toh masalah-masalah seperti secara alamiah akan mereka cari juga dengan sendirinya seiring dengan kedewasaan ilmu dan usia.

6โƒฃย ย ย ย ย Yassiruu walaa tuโ€™assiruu (Permudahlah dan jangan persulit)

Yaitu ajak mereka kepada hal yang mudah selama ada dasarnya dan tidak mengandung dosa. Bukan mudah mencari yang enak-enak sesuai selera dan hawa nafsu tentunya.

Sebab agama ini memang mudah,ย Allahย ย ๏ทปย berfirman:
โ€œAllah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesulitan bagimu.โ€(QS. Al Baqarah: 185)

โ€œAllah memberikan keringanan kepadamu dan manusia dijadikan bersifat lemah.โ€ย (QS. An Nisaโ€™: 28)

Dari Ibnu Umarย Radhiallahu โ€˜Anhuma, Rasulullahย Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallamย bersabda: โ€œSesungguhnya Allah suka jika rukhshah (dispensasi) yang diberikannya dilakukan, sebagaimana Ia juga suka jikaย โ€˜azimahย (kewajiban awal sebelum dirukhshah)nya dikerjakan.โ€ย (HR. Ahmad dan Baihaqy.ย  Imam Thabarany meriwayatkan dari Ibnu Abbas dan Ibnu Masโ€™ud. Shahih menurut Syaikh al Albany dalamย Shahih alJamiโ€™ Ash Shaghir, no. 1881. Al Haitsami mengatakan dua jalur tersebut rijalnyaย tsiqah)

Dari Ibnuย  Umarย Radhiallahu โ€˜Anhuma, Rasulullahย Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallamย bersabda: โ€œSesungguhnya Allah suka jika rukhshahnya dilaksanakan, sebagaimana ia benci jika maksiat dikerjakan.โ€ (HR.Ahmad, Syaikh Ahmad Syakir menshahihkannya, 5866, 5873. Ibnu Hibban dalam shahihnya, 2742. Al Haitsami mengatakan rijalnya shahih)

Dari Aisyahย Radhiallahu โ€˜Anha,โ€œSesungguhnya Rasulullah jika dihadapkan dua perkara, dia akan memilih yang lebih ringan, selama tidak berdosa.โ€ย (HR. Bukhari dan Muslim,ย Al Luโ€™lu wal Marjan.ย Kitabย al Fadhail,ย Babย Mubaโ€™adatuhuย Shallallahu โ€˜alaihi wa Sallamย ย lil Atsamย โ€ฆ, No. 1502)

7โƒฃย ย ย ย ย ย ย Basysyiruu walaa tunaffiruu (Berikan kabar gembira jangan buat orang lari)

Yaitu hendaknya para daโ€™i menyeimbangkan antara kabar gembira dan peringatan. Terlalu banyak peringatan akan membuat umat lari, terlalu banyak kabar gembira akan membuat mereka terlena. Maka, seimbangkan antara keduanya sebagaimana Allahย ๏ทปย dan RasulNya ajarkan.

Maka, beritakan tentang ajakan persatuan, ayatnya, juga haditsnya, walau kita katakan bahwa telah menjadi kenyataan sejarah jika umat ini berpecah. Tetapi perintah syarโ€™inya adalah bersatu.

Beritakan tentang dosa-dosaย  dan ancamannya yang pedih, baik dunia dan akhirat, sebagaimana beritakan pula amal-amal mulia dan ganjarannya yang nikmat dan abadi, di dunia dan akhirat.

Hadits dari Anas bin Malikย Radhiallahu โ€˜Anhu, Rasulullahย Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallambersabda:ย โ€œBerikanlah kemudahan jangan mempersulit, berikanlah kabar gembira, jangan buat mereka lari.โ€ย (HR. Imam Bukhari.ย Al Luโ€™luโ€™ wal Marjan.Kitab al Jihad, Babย Fi al Amr at Taysir wa Tarku at Tanfir. no. 1131)

Demikian. Wallahu Aโ€™lam

Bersambung ….

ย ๐Ÿ”ถ๐Ÿ”ท๐Ÿ”ถ๐Ÿ”ท

โœ Farid Nu’man Hasan

Sastra Jiwa

Da’wah dan Harakah (bag 2)

Da’wah dan Harakah

๐ŸŒฟ๐ŸŒบ FIQHUD DA’WAH (Bag. 2)๐ŸŒบ๐ŸŒฟ

๐Ÿ“œ Keutamaan-Keutamaan Daโ€™wah

Berbahagialah Para Daโ€™i limpahan fadhilah menanti Anda …

1โƒฃ Melanjutkan tugas dan perjuangan para Nabi dan Rasul โ€˜alaihimissalam

Ini kemuliaan yang luar biasa. Para daโ€™i menjadi pelanjut estafeta perjuangan para Nabi dan Rasul. Mengajak manusia keluar dari kegelapan menuju cahaya Islam, dari kesyirikan menuju tauhid, dari maksiat menuju taat, dari kemunafikan dan kekufuran menuju iman.

Allah ๏ทป berfirman:

ูˆูŽู„ูŽู‚ูŽุฏู’ ุจูŽุนูŽุซู’ู†ูŽุง ูููŠ ูƒูู„ู‘ู ุฃูู…ู‘ูŽุฉู ุฑูŽุณููˆู„ู‹ุง ุฃูŽู†ู ุงูุนู’ุจูุฏููˆุง ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูˆูŽุงุฌู’ุชูŽู†ูุจููˆุง ุงู„ุทู‘ูŽุงุบููˆุชูŽ

Dan sungguhnya Kami telah mengutus Rasul pada tiap-tiap umat (untuk menyerukan): “Sembahlah Allah (saja), dan jauhilah Thaghut itu.” (QS. AN Nahl: 36)

Setiap umat ada Rasul yang diutusNya, dan para rasul itu sejak Adam โ€˜Alaihissalam sampai Nabi Muhammad ๏ทบ adalah bersaudara, dan agama mereka sama. Sedangkan pasca wafat Rasulullah ๏ทบ tidak ada lagi Nabi dan Rasul setelahnya. Maka, para daโ€™i melanjutkan perjuangan mereka, sejak masa sahabat, tabiโ€™in, tabiโ€™ut tabiโ€™in, dan seterusnya.

Allah ๏ทป berfirman:

ู‚ูู„ู’ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุณูŽุจููŠู„ููŠ ุฃูŽุฏู’ุนููˆ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุจูŽุตููŠุฑูŽุฉู ุฃูŽู†ูŽุง ูˆูŽู…ูŽู†ู ุงุชู‘ูŽุจูŽุนูŽู†ููŠ ูˆูŽุณูุจู’ุญูŽุงู†ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูˆูŽู…ูŽุง ุฃูŽู†ูŽุง ู…ูู†ูŽ ุงู„ู’ู…ูุดู’ุฑููƒููŠู†ูŽ

Katakanlah: “Inilah jalan (agama) ku, aku dan orang-orang yang mengikutiku mengajak (kamu) kepada Allah dengan hujjah yang nyata, Maha suci Allah, dan aku tiada Termasuk orang-orang yang musyrik”. (QS. Yusuf: 108)

Dari Abu Hurairah
Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi ๏ทบ bersabda:

ูˆูŽุงู„ู’ุฃูŽู†ู’ุจููŠูŽุงุกู ุฅูุฎู’ูˆูŽุฉูŒ ู„ูุนูŽู„ู‘ูŽุงุชูุŒ ุฃูู…ู‘ูŽู‡ูŽุงุชูู‡ูู…ู’ ุดูŽุชู‘ูŽู‰ ูˆูŽุฏููŠู†ูู‡ูู…ู’ ูˆูŽุงุญูุฏูŒ
Para nabi itu bersaudara ayah mereka satu sedangkan ibu-ibu mereka berbeda, dan agama mereka satu (yaitu agama tauhid, Islam). (HR. Al Bukhari No. 3443, Muslim No. 2365)

2โƒฃ Allah ๏ทป dan seluruh makhluk bershalawat kepada para penyeru kebaikan

Abu Umamah Al Bahili Radhiallahu โ€˜Anhu berkata, bahwa Nabi ๏ทบ bersabda:

ุฅูู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ูˆูŽู…ูŽู„ูŽุงุฆููƒูŽุชูŽู‡ู ูˆูŽุฃูŽู‡ู’ู„ูŽ ุงู„ุณู‘ูŽู…ูŽูˆูŽุงุชู ูˆูŽุงู„ุฃูŽุฑูŽุถููŠู†ูŽ ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุงู„ู†ู‘ูŽู…ู’ู„ูŽุฉูŽ ูููŠ ุฌูุญู’ุฑูู‡ูŽุง ูˆูŽุญูŽุชู‘ูŽู‰ ุงู„ุญููˆุชูŽ ู„ูŽูŠูุตูŽู„ู‘ููˆู†ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ู…ูุนูŽู„ู‘ูู…ู ุงู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุงู„ุฎูŽูŠู’ุฑูŽ

Sesungguhnya Allah, para malaikatNya, penduduk langit dan bumi, sampai semut-semut di lubangnya dan ikan-ikan di lautan, mereka bershalawat kepada orang yang mengajarkan manusia pada kebaikan. (HR. At Tirmidzi No. 2685, katanya: hasan shahih. Ath Thabarani dalam Al Muโ€™jam Al Kabir No. 7912)

Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah mengatakan bahwa yang dimaksud โ€œshalawatโ€ dalam hadits ini adalah doa dan istighfar. (Imam Ibnu Abdil Bar, Jamiโ€™ Bayan, 1/174)

Jadi, semua makhluk mendoakan dan memintakan ampunan buat para penyeru dan pengajar kebaikan.
Sedangkan, kata Imam Al Munawi Rahimahullah, makna โ€œshalawatโ€ dari Allah ๏ทป adalah rahmat (kasih sayang). (Imam Al Munawi, Faidhul Qadir, 4/432)

3โƒฃ Jika manusia dapat hidayah karena perantara seorang daโ€™i maka itu lebih mahal dari Unta Merah

Dari Sahl bin Saโ€™ad As Saโ€™idi Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi ๏ทบ berkata kepada Ali Radhiallahu โ€˜Anhu:

ููŽูˆูŽุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽุฃูŽู†ู’ ูŠูู‡ู’ุฏูŽู‰ ุจููƒูŽ ุฑูŽุฌูู„ูŒ ูˆูŽุงุญูุฏูŒ ุฎูŽูŠู’ุฑูŒ ู„ูŽูƒูŽ ู…ูู†ู’ ุญูู…ู’ุฑู ุงู„ู†ู‘ูŽุนูŽู…ู

Demi Allah, Seseorang mendapatkan hidayah karena kamu, maka itu lebih baik bagimu dibandingkan Unta Merah. (HR. Al Bukhari No. 2942, Muslim No. 2406)

Imam Ibnu Abdil Bar Rahimahullah menjelaskan bahwa bagi orang-orang Arab saat itu tidak ada warna Unta yang lebih baik dibandingkan merah. (Imam Ibnu Abdil Bar, At Tamhid, 24/116)

Syaikh Mushthafa Al Bugha dalam Taโ€™liqnya terhadap Shahih Al Bukhari mengatakan bahwa Humrun Naโ€™am yaitu Unta Merah, pada masa Arab dahulu dia adalah harta yang paling disukai dan dikagumi.

Sementara Abu Bakar Al Anbari mengatakan digunakannya Unta Merah di sini, karena posisinya yang mulia dan tinggi. (Imam Ibnu Baththal, Syarh Shahih Al Bukhari, 5/166)

4โƒฃ Mendapatkan pahala yang sama dengan orang yang mengikuti kebaikan yang diajarkannya

Dari Abu Masโ€™ud Al Anshari Radhiallahu โ€˜Anhu, bahwa Nabi ๏ทบ bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุฏูŽู„ู‘ูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฎูŽูŠู’ุฑู ููŽู„ูŽู‡ู ู…ูุซู’ู„ู ุฃูŽุฌู’ุฑู ููŽุงุนูู„ูู‡ู

Barang siapa yang menunjukkan jalan kebaikan maka dia mendapatkan ganjaran yang sama dengan orang yang melakukan kebaikan itu. (HR. Muslim No. 1893)

Imam An Nawawi Rahimahullah menerangkan:

ููŠู‡ ูุถูŠู„ุฉ ุงู„ุฏู„ุงู„ุฉ ุนู„ู‰ ุงู„ุฎูŠุฑ ูˆุงู„ุชู†ุจูŠู‡ ุนู„ูŠู‡ ูˆุงู„ู…ุณุงุนุฏุฉ ู„ูุงุนู„ู‡ ูˆููŠู‡ ูุถูŠู„ุฉ ุชุนู„ูŠู… ุงู„ุนู„ู… ูˆูˆุธุงุฆู ุงู„ุนุจุงุฏุงุช

Dalam hadits ini terdapat keutamaan memberikan petunjuk pada kebaikan dan memberikan peringatan atas hal itu, serta membantu orang yang melakukannya. Juga keutamaan mengajarkan ilmu dan agenda-agenda peribadatan. (Al Minhaj Syarh Shahih Muslim, 13/39)

Bahkan akan menjadi pahala yang tidak putus-putus jika ajakan kebaikannya dilakukan oleh banyak orang dari masa ke masa.

Rasulullah ๏ทบ bersabda:

ู…ูŽู†ู’ ุณูŽู†ู‘ูŽ ูููŠ ุงู„ุฅูุณู’ู„ุงู…ู ุณูู†ู‘ูŽุฉู‹ ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉู‹ ููŽู„ูŽู‡ู ุฃูŽุฌู’ุฑูู‡ูŽุง ูˆูŽุฃูŽุฌู’ุฑู ู…ูŽู†ู’ ุนูŽู…ูู„ูŽ ุจูู‡ูŽุง ุจูŽุนู’ุฏูŽู‡ู ู…ูู†ู’ ุบูŽูŠู’ุฑู ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽู†ู’ู‚ูุตูŽ ู…ูู†ู’ ุฃูุฌููˆุฑูู‡ูู…ู’ ุดูŽูŠู’ุกูŒ ….
โ€œBarangsiapa dalam Islam melakukan kebiasaan baik, maka tercatat baginya pahala dan pahala orang yang mengikutinya setelahnya tanpa mengurangi pahala mereka yang mengikutinya….โ€ (HR. Muslim, No. 1017, At Tirmidzi No. 2675, An Nasaโ€™i No. 2554, Ibnu Majah No. 203)

5โƒฃ Sarana Menuju Khairu Ummah (Umat Terbaik)

Allah ๏ทป berfirman:

ูƒูู†ู’ุชูู…ู’ ุฎูŽูŠู’ุฑูŽ ุฃูู…ู‘ูŽุฉู ุฃูุฎู’ุฑูุฌูŽุชู’ ู„ูู„ู†ู‘ูŽุงุณู ุชูŽุฃู’ู…ูุฑููˆู†ูŽ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู ูˆูŽุชูŽู†ู’ู‡ูŽูˆู’ู†ูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูู†ู’ูƒูŽุฑู ูˆูŽุชูุคู’ู…ูู†ููˆู†ูŽ ุจูุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู

Kalian adalah umat yang terbaik dikeluarkan untuk manusia, memerintahkan yang maโ€™ruf, mencegah yang munkar, dan beriman kepada Allah. (QS. Ali โ€˜Imran: 110)

Siapakah umat terbaik dalam ayat ini? Abdullah bin Abbas Radhiallahu โ€˜Anhuma mengatakan: โ€œMereka adalah para sahabat nabi yang berhijrah bersama Nabi Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam dari Mekkah ke Madinah.โ€ (Musnad Ahmad No. 2463. Syaikh Syuโ€™aib Al Arnauth mengatakan: hasan. Al Hakim dalam Al Mustadrak No. 6164, katanya: shahih. Disepakati Adz DZahabi)

Namun, walau ayat ini secara khusus membicarakan kedudukan kaum muhajirin, namun Imam Ibnu Katsir Rahimahullah mengatakan:

ูˆูŽุงู„ุตู‘ูŽุญููŠุญู ุฃูŽู†ู‘ูŽ ู‡ูŽุฐูู‡ู ุงู„ู’ุขูŠูŽุฉูŽ ุนุงู…ุฉูŒ ูููŠ ุฌูŽู…ููŠุนู ุงู„ู’ุฃูู…ู‘ูŽุฉูุŒ ูƒูู„ู‘ู ู‚ูŽุฑู’ู† ุจูุญูŽุณู’ุจูู‡ูุŒ ูˆูŽุฎูŽูŠู’ุฑู ู‚ูุฑููˆู†ูู‡ูู…ู ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุจูุนุซูŽ ูููŠู‡ูู…ู’ ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽู„ูˆู†ู‡ู…ุŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ูŠูŽู„ููˆู†ูŽู‡ูู…ู’

Yang benar adalah ayat ini berlaku secara umum bagi semua umat ini (Islam), setiap masing-masing zaman, dan sebaik-baik zaman mereka adalah manusia yang ketika itu pada mereka diutus Rasulullah Shallallahu โ€˜Alaihi wa Sallam, kemudian yang mengikuti mereka, kemudian yang mengikuti mereka. (Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 2/94)

Demikianlah generasi sahabat, dan kita pun bisa menjadi khairu ummah sebagaimana mereka jika sudah memenuhi syarat-syarat seperti mereka, yaitu menjalankan amar maโ€™ruf, nahi munkar, dan beriman kepada Allah ๏ทป. Imam Ibnu Jarir, meriwayatkan dari Qatadah, bahwa Umar Radhiallahu โ€˜Anhu berkhutbah ketika haji:

ู…ูŽู†ู’ ุณูŽุฑู‘ูŽู‡ ุฃูŽู†ู’ ูŠูŽูƒููˆู†ูŽ ู…ูู†ู’ ุชูู„ู’ูƒูŽ ุงู„ู’ุฃูู…ู‘ูŽุฉู ููŽู„ู’ูŠุคุฏู‘ ุดูŽุฑู’ุท ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ูููŠู‡ูŽุง

Barang siapa yang ingin menjadi seperti umat tersebut maka penuhilah syarat yang Allah tentukan dalam ayat itu. (Tafsir Ath Thabari, 7/102)

6โƒฃ Sarana Untuk Menghindar Dari Azab Allah ๏ทป

Allah ๏ทป berfirman:

ูˆูŽุงุชู‘ูŽู‚ููˆุง ููุชู’ู†ูŽุฉู‹ ู„ูŽุง ุชูุตููŠุจูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู‘ูŽุฐููŠู†ูŽ ุธูŽู„ูŽู…ููˆุง ู…ูู†ู’ูƒูู…ู’ ุฎูŽุงุตู‘ูŽุฉู‹ ูˆูŽุงุนู’ู„ูŽู…ููˆุง ุฃูŽู†ู‘ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ูŽ ุดูŽุฏููŠุฏู ุงู„ู’ุนูู‚ุงุจู

Dan peliharalah dirimu dari pada siksaan yang tidak khusus menimpa orang-orang yang zalim saja di antara kamu. dan ketahuilah bahwa Allah Amat keras siksaan-Nya. (QS. Al Anfal: 25)

Ayat ini menunjukkan bahwa Allah ๏ทป akan memberikan siksaan yang merata, bukan hanya menimpa orang-orang zalim saja. Orang-orang baik juga akan merasakannya. Ini terjadi ketika mereka meninggalkan daโ€™wah dan amar maโ€™ruf nahi munkar, karena sikap diamnya mereka membuat kezaliman merajalela. Akhirnya, layaklah jika orang-orang shalih pun kena dampak keburukannya.

Al Hafizh Ibnu Katsir Rahimahullah menjelaskan:

ูŠุญุฐุฑ ุชุนุงู„ู‰ ุนุจุงุฏู‡ ุงู„ู…ุคู…ู†ูŠู† {ูุชู†ุฉ} ุฃูŠ: ุงุฎุชุจุงุฑุง ูˆู…ุญู†ุฉุŒ ูŠุนู… ุจู‡ุง ุงู„ู…ุณูŠุก ูˆุบูŠุฑู‡ุŒ ู„ุง ูŠุฎุต ุจู‡ุง ุฃู‡ู„ ุงู„ู…ุนุงุตูŠ ูˆู„ุง ู…ู† ุจุงุดุฑ ุงู„ุฐู†ุจุŒ ุจู„ ูŠุนู…ู‡ู…ุงุŒ ุญูŠุซ ู„ู… ุชุฏูุน ูˆุชุฑูุน.

โ€œAllah ๏ทป memperingatkan hamba-hambaNya orang beriman dengan adanya fitnah, yaitu ujian dan cobaan yang ditimpakan secara umum baik orang jahat dan selainnya, tidak dikhususkan bagi pelaku maksiat dan orang berdosa saja, tapi ditimpakan merata, ketika mereka tidak mencegah dan menghilangkannya (kemungkaran).โ€ (Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 4/37)

Wallahu Aโ€™lam

๐Ÿ”ท๐Ÿ”ถ๐Ÿ”ท๐Ÿ”ถ

โœ Farid Nu’man Hasan

Sastra Jiwa

Da’wah dan Harakah (bag 1)

Da’wah dan Harakah

๐ŸŒบ๐ŸŒพFiqih Daโ€™wah (bag.1)๐ŸŒพ๐ŸŒบ

๐Ÿ“• Definisi

โœ”Secara bahasa Ad Daโ€™wah – ุงู„ุฏุนูˆุฉ adalah:

โ—€ย ย ย  ุงู„ู†ุฏุงุก : seruan,
panggilan
โ—€ุงู„ุฏุนุงุก : permohonan,
permintaan
โ—€ย ย ย  ุงู„ุทู„ุจ : tuntutan. (Lengkapnya Al Mausuโ€™ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 20/319-321)

โœ” Secara istilah adalah:

ุฏุนูˆุฉ ุงู„ู†ุงุณ ุงู„ู‰ ุงู„ู„ู‡ ุจุงู„ุญูƒู…ุฉ ูˆ ุงู„ู…ูˆุนุธุฉ ุงู„ุญุณู†ุฉ ุญุชู‰ ูŠูƒูุฑูˆุง ุจุงู„ุทุงุบูˆุช ูˆ ูŠุคู…ู†ูˆุง ุจุงู„ู„ู‡ ูˆ ูŠุฎุฑุฌูˆุง ู…ู† ุฌุงู‡ู„ูŠุฉ ุงู„ู‰ ู†ูˆุฑ ุงู„ุฅุณู„ุงู…

“Seruan manusia menuju (agama) Allah dengan cara hikmah dan memberikan pelajaran yang baik sampai manusia ingkar terhadap thaghut dan beriman kepada Allah, dan keluar dari jahiliyah menuju cahaya Islam”

๐Ÿ“• Hukumnya

Para ulama sepakat bahwa daโ€™wah adalah fardhu (wajib), hal ini ditunjukkan oleh dalil-dalil berikut:

๐Ÿ“– ูˆูŽู„ู’ุชูŽูƒูู†ู’ ู…ูู†ู’ูƒูู…ู’ ุฃูู…ู‘ูŽุฉูŒ ูŠูŽุฏู’ุนููˆู†ูŽ ุฅูู„ูŽู‰ ุงู„ู’ุฎูŽูŠู’ุฑู ูˆูŽูŠูŽุฃู’ู…ูุฑููˆู†ูŽ ุจูุงู„ู’ู…ูŽุนู’ุฑููˆูู ูˆูŽูŠูŽู†ู’ู‡ูŽูˆู’ู†ูŽ ุนูŽู†ู ุงู„ู’ู…ูู†ู’ูƒูŽุฑู ูˆูŽุฃููˆู„ูŽุฆููƒูŽ ู‡ูู…ู ุงู„ู’ู…ููู’ู„ูุญููˆู†ูŽ

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung. (QS. Ali Imran: 104)

๐Ÿ“– ย ุงุฏู’ุนู ุฅูู„ูŽู‰ ุณูŽุจููŠู„ู ุฑูŽุจู‘ููƒูŽ ุจูุงู„ู’ุญููƒู’ู…ูŽุฉู ูˆูŽุงู„ู’ู…ูŽูˆู’ุนูุธูŽุฉู ุงู„ู’ุญูŽุณูŽู†ูŽุฉู ูˆูŽุฌูŽุงุฏูู„ู’ู‡ูู…ู’ ุจูุงู„ู‘ูŽุชููŠ ู‡ููŠูŽ ุฃูŽุญู’ุณูŽู†ู ุฅูู†ู‘ูŽ ุฑูŽุจู‘ูŽูƒูŽ ู‡ููˆูŽ ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู ุจูู…ูŽู†ู’ ุถูŽู„ู‘ูŽ ุนูŽู†ู’ ุณูŽุจููŠู„ูู‡ู ูˆูŽู‡ููˆูŽ ุฃูŽุนู’ู„ูŽู…ู ุจูุงู„ู’ู…ูู‡ู’ุชูŽุฏููŠู†ูŽ

Serulah (manusia) kepada jalan Tuhan-mu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui tentang siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. (QS. An Nahl: 125)

Tetapi, para ulama berbeda tentang kewajibannya itu fardhu โ€˜ain atau kifayah? Imam Ibnu Katsir berpendapat daโ€™wah adalah fardhu โ€˜ain, ketika Beliau menjelaskan surat Ali โ€˜Imran 104: wal takun minkum ummah โ€ฆ :

โœ โ€œMaksud ayat ini adalah bahwa hendaknya ada segolongan umat ini yang menjalankan tugas ini, walau pun kewajibannya adalah berlaku bagi tiap pribadi pada umat ini sesuai kemampuannya. Sebagaimana hadits Shahih Muslim dari Abu Hurairah,1) ย bahwa Nabi ๏ทบ bersabda:

โ€œBarang siapa yang melihat kemungkaran maka ubahlah dengan tangannya, jika tidak mampu ubahlah dengan lisannya, jika tidak mampu maka ubahlah dengan hatinya, dan itu adalah selemah-lemahnya iman.โ€ ย 

(Tafsir Al Quran Al โ€˜Azhim, 2/91. Dar Ath Thayibah)

Jadi, kata min -ู…ู† ย ย pada kata ู…ู†ูƒู… (minkum โ€“ di antara kalian) bukan berfungsi ุชุจุนูŠุถูŠุฉ ย ย ย – tabโ€™idhiyah (menyatakan sebagian), tetapi menyatakan ุชุฃูƒูŠุฏูŠุฉ ย ย ย – taโ€™kidiyah (penegasan). Sehingga artinya bukan bermakna โ€œhendaknya ada sebagian kalian ..โ€, tetapi bermakna โ€œhendaknya kalian ..!โ€ Pendapat ini juga diikuti oleh Al โ€˜Allamah Syaikh Yusuf Al Qaradhawi Hafizhahullah.

Sementara, Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz Rahimahullah menyatakan bahwa daโ€™wah adalah fardhu kifayah, berikut ini perkataannya:

โœ โ€œPara ulama menjelaskan bahwa daโ€™wah adalah fardhu kifayah, yaitu pada sebuah daerah mesti ada aktifitas daโ€™wahnya para daโ€™i, walau pun aktifitas daโ€™wah dibutuhkan ย di setiap daerah dan wilayah namun dia adalah fardu kifayah yang jika sudah ada yang menjalankannya maka gugurlah kwajiban bagi yang lainnya, bagi yang lain itu menjadi sunah muakadah dan merupakan amal shalih yang agung.
Jika penduduk di sebuah wilayah belum ada yang menjalankan aktifitas daโ€™wah, maka semuanya berdosa, maka menjadi wajib bagi semuanya, dan seluruhnya wajib menjalankannya sesuai kekuatannya.โ€ ย 

(Syaikh Abdul โ€˜Aziz bin Abdullah bin Baaz, Ad Daโ€™wah Ilallah wa Akhlaqud Duโ€™aah, Hal. 15. ย Ri-asah Idarah Al Buhuts Al โ€˜Ilmiyah wal Iftaโ€™, 2002M-1423H. KSA)

Bagi yang ingin memperluas masalah hukum da’wah silahkan lihat Tafsir Ibnu Katsir pada surat Al Maidah ayat 105.

(Bersambung …. Insya Allah)

Notes:

1) Hadits ini tidak diriwayatkan dari Abu Hurairah sebagaimana dikatakan Imam Ibnu Katsir. Dalam Shahih Muslim (No. 49) diriwayatkan dari Abu Saโ€™id Al Khudri Radhiallahu โ€˜Anhu. Oleh karena itu Syaikh Ahmad Syakir menganggap ini merupakan wahm (keraguan) dari Imam Ibnu Katsir.

๐Ÿ”ถ๐Ÿ”ท๐Ÿ”ถ๐Ÿ”ท

Farid Nu’man Hasan

Sastra Jiwa

Lelaki Tengah Malam dan Kota Mati

IMG_7343.JPG

Semalam ada lagi yg Mati..
Lelaki tengah malam yg setiap malam berderma secuil darah untuk makhluk Tuhan bernama nyamuk..

Lelaki Tengah Malam yang berbagi Lapak Sempit dengan penghuni malam…..
Lelaki pendiam yg dibungkam sunyi malam, sepi, lembab dan Tak memihak..

Ku tulis bait ini sebelum hilang, seperti Hilang nya Laki-laki semalam ditelan Malam…

Ku Tulis Bait ini dalam keadaan Murka kepada Bocah-bocah Tengil yg menertawai kehilangan…

Ku tulis Bait ini untuk mengantarkan Lelaki Malam yg semalam Mati ditikam Malam..

Tapang Butut, kusam dan kumal saksi bisu kepergian mu..

Makhluk kerdil, hidup dan mati untuk dirinya sendiri, tak tahu bahwa kau pergi selamanya tanpa izin,..
Ahhh, aku lah makhluk kerdil itu,
Tak sempat ku cium tangan gempal mu yg dulu kokoh memegang perisai..

Allah, Ya Robb kami.. Ringankan Hisabnya, ampunkan dosanya..
Kami yg kehilanganmu tak akan membenci Malam,

Kami benci Kekerdilan jiwa yg lebih pekat dibanndingkan gelap Malam di Kota Mati.
Akan Kami tebus kantukmu dengan prestasi mendunia-langit..
Agar jasamu tetap kau rasakan di alam baka

@Jeehadielbanna
Tulisan ini dibuat 17 Desember 2012
Sehari Setelah Berita meninggalnya Pak Muslim (Oklim) Satpam SMP 101, palmerah, Jakarta Barat, Selamat Jalan Pak

Foto: ahaygart.deviantart.com

Sastra Jiwa

Kepada Pemilik Sah Rindu Ini..

Kepada Pemilik Sah Rindu Ini…

IMG_3471.JPG

Aku Tak pernah Tau kapan ujung perjalanan Ini..
Kita hanya seonggok Insan yang punya tanggal permulaan berjuang tanpa tau batas akhir perjuangan ini..

Aku pernah gelari kau Ibunda Hajar era modern karena ketegaranmu berjuang untuk buah hati dikala kita terpisah Beberapa garis Bujur…

Hidup-hidupkanlah Hak Allah, agar Allah berkenan karunikan kita ketegaran Keluarga Ibrahim As..

Ketegaran Menerima semua TaqdirNya serta Kesabaran jalankan TitahNya..

Tidak ada jalan Lain, kecuali Tunduk KepadaNya, Semoga senantiasa terkembang Senyum Suka cita Kala Tunduk KepadaNya..
ูˆุงู„ู„ู‡ ุงู„ู…ุณุชุนุงู†

@jeehadielbanna
-Selatan Jakarta-